Reportase Wedding

Sah jadi istrinya Pak Andri hehe..alhamdulillah..semua acara lancar, huaa its has been 4 months dan baru berkicau kembali di blog *kemane aje..

Ceritanya udah ngga up to date nih, gpp deh daripada pembaca pada penasaran (emang ada yg nungguin gitu?) hmm mulai darimana ya…

Dimulai dari persiapan undangan, melanjutkan postingan sebelumnya undangan selesai sesuai dengan jadwal yang diminta…ini contoh undangannya (cover depannya aja), simple saja dengan warna sesuai dengan wedding theme (hijau tosca). Undangan dilengkapi dengan ucapan terima kasih yang diberikan barengan sama suvenir.

Lanjut ke suvenir, hehe suvenirnya bikin sendiri lho huee sok punya banyak waktu banget gue, tapi karna mengerahkan sepupu2 yang ada dirumah jadi urusan suvenir beres hanya beberapa jam saja yeyeye…oiya suvenirnya juga disiapin sama mertua hehe makasih ibu🙂 sendoknya bagus ya hehe..dibeli sendiri dong, trus kita tinggal pesen mikanya, beli pita untuk ngiket plus tali kawat.

Rempongnya karena sendok berat jadi pas ngirim ke Jambi nya tarik napas juga haha berat pas bawa ke kantor posnya boo…Harganya lebih murah dengan kualitas sendok yang pantas untuk makan😀 semoga bermanfaat..

Pada dasarnya modal untuk bikin suvenir itu murah lho emang, ini berdasarkan hasil pemikiran selama hitung-hitungan ngurusin suvenir..jadi berpikir sepertinya bisnis suvenir menjanjikan tapi kembali ingat otak kanan tidak cukup pintar untuk berkreasi bikin suvenir yang lucu-lucu (straight face!), tapi beneran bisnis ini bisa dipertimbangkan hehe…

Oke mari kita lanjut ke persiapan berikutnya, seserahan…

Hehe ini lebih ke onderdilnya Neng Di..dari luar sampe ke dalem, dari atas sampe ke bawah..belanja suvenirnya di Bandung (again disaat waktu luang, kabur untuk shopping sekalian ngilangin stress..yess shopping!). Belanjanya dari Pasar Baru, Ciwalk, BIP, FO hahh pokoknya dimana-mana deh, ketemu yang lucu gesek kartu..alhasil over budget hehe tapi dimaafkan sama Pak Andri nya *wink…

Packaging suvenirnya dibungkus sendiri dibantuin sama adek2 dari yang besar sampe yang kecil, yang kecil ikutan ngerecokin..hushh hushh..ini hasil packagingnya, amatir but not bad :p

Mahar..hehe maharnya dipilih seperangkat alat sholat dan 4 dinar, ngga ada arti khusus tapi insyaallah tidak memberatkan suamiku, dan semoga menjadi amanah yang terus diistiqomahkan untuk dijaga dan dijalankan🙂, dari sekian packaging yang dibuat jujur packaging mahar yang paling gue suka, ngga tau kenapa tapi bagus (dipuji sendiri ini..jujur!)

Dari hasil packaging yang cukup bikin elap-elap keringet ini juga menghasilkan keputusan sepertinya bisnis packaging seserahan juga menguntungkan haha…ngga tau knapa tiba-tiba H-2 bener2 dipenuhi dengan prospek bisnis otakku😀

Lanjut ke persiapan di KUA, hehe yang ini cuman nyiapin administrasinya doang, sisanya diurus sama papa dan terima beres..kitanya tinggal ikut penataran aja di KUA yang udah ada jadwalnya, barengan sama calon pengantin yang lain..dan you know? kami adalah calon pengantin dengan umur tertua padahal 25 bo!!..secara yang lain masih muda-muda dan emang keliatan masih unyu-unyu..huee mantap bukan..pernikahan dengan umur muda di kota besar memang tidak terlihat, tapi untuk daerah pedalaman justru yang menikah diatas umur 20 itu yang langka…miris!  tapi keren gue berpikir untuk menikah butuh persiapan mental yang tidak sebentar, tapi mereka bisa dengan mudah bilang “yuk nikah” WOW…Ehh kata temenku juga bilangnya “Di, semakin tua kita menikah semakin banyak pertimbangan emang, liat aja klo anak lulus SMA menikah tanpa pikir panjang hehe” (No offense)…Oiya yang ini gue hadir sendirian di KUA, haha mau nikah tapi ngga punya pasangan, si mister masih di perjalanan dan baru nyampe pas penatarannya udah beres (parah banget ya..), klo yang lain diskusi dengan pasangan jawab2 pertanyaan dari petugas KUAnya, yang gue cuman bisa senyum ngiri trus ngejawab deh😀  Pas penataran ini juga yang catin-pria disuruh uji coba cara ijab kabul hehe..dan sampe rumah si gue yang ngetes si mister udah hapal belum, sekalian transfer materi penataran :p (lho H-2 masih ketemuan, haha secara kagak ada istilah pingit jadi masih bisa puas ngegoda2in calon suami yang dari jam ke jam mendekat hari H makin ngga bisa diajak bercanda karena nervous haha…)

Trus ada imunisasi catin di puskesmas dekat rumah, disuntik katanya @.@ hehe udah ngantri di puskesmas ternyata susternya bilang klo vaksinnya habis dan baru ada lagi seminggu kedepan (lha wong nikahnya tinggal besok), tapi tetep kartu imunisasinya dikasih stempel menyatakan kalau sudah disuntik vaksin padahal belum (yang ini contoh kecil dari korupsi bukan?). Yasudahlah cuman bisa bilang “inilah situasi nyata di pedesaan yang bagian dari NKRI” yuukk mari balik kanan aja. Kenapa ngga terlalu worry mesti imunisasi ato nggak, karena sebelum pulang ke Jambi kami (berdua dong) sudah pre-merital checkup di Prodia Bandung. Dengan berbagai alasan untuk masa depan pre-merital check-up yang tidak murah itu dilakonin juga, dan alhamdulillah sehat walafiat dua-duanya..jadi its okay klo ngga suntik vaksin..bismillah saja..Mestinya pasangan muda yang mau nikah memang harus menyempatkan untuk melakukan pre-merital check up demi kesehatan berdua dan keturunan tentunya, oiya yang penting dengan mengetahui riwayat penyakit turunan, sebagai seorang istri mestinya jadi lebih siaga dalam menjaga keluarga mulai dari makanan dan pola hidup tentunya (menguntungkan bukan?). Harganya emang mahal, tapi masa’ beli Ipad, tablet dengan harga 5 juta, Iphone dan gadget mahal kuat tapi untuk kesehatan berdua duitnya diumpetin, ngga fair deh rasanya…Mencegah lebih murah daripada mengobati!

Lanjut ke luluran dan kompres mata haha..yang ini parah betul, klo yang lain calon pengantin wanita punya effort lebih biar bener-bener tampil cantik, yang gue boro-boro dengan kerjaan seabrek dan kuliah, ngga punya waktu buat bermalas-malasan di salon (ada sih sebenernya tapi kasur lebih menggodaku, daripada jalan ke salon untuk perawatan) :p

H-1 pagi udah ditemenin sama Enggar dan Devi huee terima kasih ya ciinnn udah berkenan hadir diacaraku🙂 Yeesss  di rumah sudah rempong abis sholat dzuhur acara lamaran..AKHIRNYA GUE DILAMAR, you know rasanya gimana? ngga ada rasanya (straight face), secara besoknya akad nikah dan sekarang baru dilamar, jadi ngga punya rasa apa2..yang dibayangin adalah sop buntut di dapur (parah banget gue *tepok jidat). Acara lamarannya satu bahasa indo, dan satunya lagi bahasa jawa “asli” yang gue cuman cengar-cengir doang dengernya (ngga mudeng).

Malam menuju D’day, hehe yang ini sedikit serius😀 you know rasanya jadi anak perempuan yang mau nikah tapi papa udah ngga ada hehe…yaahh momen ini yang paling saya takuti seumur hidupku, berusaha tegar tapi tetep aja nangis ngga kuat😀 Tapi mau gimana lagi, emang sudah dijalankan sama Allah seperti ini, hehe semuanya ada hikmahnya kok🙂 menyeka air mata, dan kembali tersenyum terus tetep mengeluarkan perangai asli cengangas cengenges ngga nervous ato gimana hehe santai aja..cuman pengen tidur cepet biar besoknya ngga ngantuk😀

Bangun jam 4 pagi, mandi dan siap di make-up (sesi ini saya ngga suka!) klo boleh pas nikah cuman pake kaos oblong aja deh, tanpa make up rempong..tapi demi menyenangkan semua orang (kecuali suamiku, haha secara pas liat mukaku kayak badut komennya juga “cantik aslinya” gyabooo)

Make-up selesai, mempelai pria sudah siap ijab kabul…yang ini aku diumpetin di dalam rumah, setelah sah baru deh berada disisinya kembali hehe..you know rasanya really-really EXCITED, LANCAR, SEKALI JADI, suaranya NERVOUS, dan SAH!! yess I am a wife now! Nyonya Andri🙂 *senengnya ngga pake joget-joget takut make-upnya rusak😀

Lanjut ke prosesi adat jawa, yang ini mengikuti kehendak orangtua😀 prosesinya bisa diliat di video, simple sih..ngga mau yang ribet-ribet. Lanjut ke resepsi, alhamdulillah semua lancar..dan yang paling bahagia adalah ternyata KEBAYAku oke banget hehe..senang, puas bangeet😀 Video simple weddingnya bisa dilihat di link ini  Wedding Video. Udah males upload foto-foto weddingnya :p

Foto-foto seharian, di pajang seharian, dan alhasil malam pertama tepar, sukses TIDUR sampai pagi!!..tapi rasanya tidur bareng berdua dengan anak orang yang sekarang sudah jadi suamiku sah..huaa subhanallah!!! menyesal kenapa ngga nikah dari dulu aja (nah lho)

Bismillah memulai kehidupan baru dengan suami yang insyaallah selalu jadi imam dunia akhirat..aamiin

Sakinah, mawadah, warahmah…aamiin

I love you my hubby :*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s